• Search
  • Menu

Pedagang Daging Sapi Akan Adukan Gubernur Ahmad Heryawan ke Ombudsman

BANDUNG, (PRLM).- Para pedagag sapi di wilayah Jawa Barat (Jabar) berencana melaporkan Gubernur Jabar Ahmad Heryawan, Kepala Dinas Peternakan Jabar, serta Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jabar ke Ombudsman perwakilan Jabar.

Laporan tersebut dilayangkan karena pemerintah Jabar dinilai tidak memiliki regulasi yang jelas terkait tata niaga perdagangan sapi potong, sehingga membuat harga jual daging sapi di pasaran melonjak tinggi.

"Tidak adanya regulasi yang jelas membuat para importir dengan leluasa melakukan praktek oligopoli dan mengatur perdagangan sapi," ujar Ketua Asosiasi Pengusaha Daging dan Sapi Potong Indonesia (Apdasi) Jabar, Dadang Iskandar, di kantornya, Jln. Mutumanikam, Bandung, Rabu (18/7).

Di sisi lain, lanjut Dadang, para pedagang daging sapi kesulitan memperoleh pasokan. Harganya pun terus melonjak. Ia menilai, kondisi ini merugikan para pedagang daging sapi karena merosotnya permintaan akibat daya beli masyarakat yang lemah..

"Laporan akan kami buat dalam waktu dekat. Saat ini kami sedang mengumpulkan data dan informasi serta mengkaji rencana ini dengan mendalam," tutur Dadang.

Kian merajalelanya para importir dalam melakukan oligopoli, menurut dia, bermula dari kebijakan pemerintah dalam membatasi impor sapi. Dengan kekuatan modal, para importir mulai merambah sapi poto